Bengkel JB....

Bengkel JB….

Kapan Buka…??? Kalimat itu selalu hadir setiap saat setiap waktu baik lewat sms, telpon, email, chat box, atau inbox di facebook. Memang bengkel JB vakum cukup lama dan stop selling setelah keputusan untuk pindah tempat baru. Banyak yang kecewa dengan keputusan itu, apalagi moment lebaran banyak sahabat JB yang pulang ke Jember dan ingin sekali mampir dan beli kaos JB. Tapi meski begitu masih ada juga yang sedikit ngeyel untuk masuk dan beli kaos Jember Banget meski keadaan di dalam berantakan :D Terima Kasih.

Sahabat.. saya memang menjelaskan meski tidak detail mengapa bengkel JB masih “malu” untuk membuka pintunya. Tapi pasti banyak yang juga punya pertanyaan sama dan belum mendapatkan jawabanya. Untuk itu saya coba untuk curhat dikit ya.. Hmm..lebih tepat di bilang cerita atau mengarang panjang agagagag….

Awal saya menulis di blog Jember Banget dot COM sama sekali tidak berfikir jauh bagaimana Jember Banget kedepan. Niat saya waktu itu hanya ingin berbagi cerita dan informasi yang saya miliki dengan teman-teman. Karena konten tentang Jember sedikit sekali saya temui di mbah google. Dalam perjalanan terbersit untuk bikin kaos Jemberan. Saya yang sama sekali nggak ngerti dan nol putul urusan konveksi dan sabol menyablon memberanikan diri untuk membeli kaos jadi kosongan, bikin desain, dan membawanya ke tukang sablon yang terkenal di Jember. Dari empat lusin kaos yang saya bawa hasilnya sangat sangat tidak memuaskan. Kualitas sablon yang nggak rapi, tinta sablon yang kurang bagus, dan waktu pengerjaan yang lama bikin saya kecewa. Dan setelah saya cek dari empat lusin cuma satu lusin yang layak untuk saya jual dan tawarkan ke beberapa kawan dekat. Selanjutnya saya curhat dan coba cari-cari referensi dari teman dimana bisa nyablonin kaos yang bagus dan rapi. Kenapa tidak coba lempar ke luar Jember..?? karena saya mau kaos itu di kerjaan di Jember oleh arek Jember, meskipun bahan baku dari kota lain. Idealis…?? mungkin.. tapi masih wajar kan..? hehe…

Akhirnya saya ketemu teman yang punya usaha sablon meski baru mulai. Singkat cerita saya mulai menyiapkan segala kebutuhan sablon. Mulai dari alat sampai bahan. Ya… saya masih beli kaos jadi kosongan di vendor Jakarta atau Bandung. Kaos tersebut di sablon di Jember oleh arek Jember. Kami sama-sama belajar mulai cari tutorial di internet sampai ke senior yang sudah malang melintang di usaha penyablonan. Hasilnya memang masih belum memuaskan tapi berjalan lancar seperti yang saya bayangkan. Tapi ternyata banyak kaos yang terbuang sia-sia tidak bisa di jual karena ada yang hasil sablonanya miring, tinta sablon gak rata, atau kotor terkena tinta karena screen bocor. Pokoknya banyak cerita deh. Nggak terhitung berapa banyak kaos yang saya pakai sendiri dan saya bagi-bagi ke teman grtais. Rugi..?? lumayan hehe… tapi saya tetap harus jalan. Saat itu pun saya salah karena mau menerima request dari sahabat JB. Menurut saya itu adalah service yang baik dan benar, mereka minta warna sablon beda, warna kaos beda. Bukannya baik ternyata malah bikin saya nggak fokus dan semuanya berantakan. Ya… mengerjakan 1 kaos dengan 50 kaos sekaligus ternyata energi yang di keluarkan sama. Saya tau karena nemenin mereka nyablon sampe malam. “Seperti mendecor cake tart ya..?!” celetuk saya saat melihat bagaimana mencampur tinta dan pewarna :) Maklum bakul kue agag.. Dan akhirnya karena sesuatu kerja sama saya dengan teman itupun harus berakhir.

Selanjutnya JB mulai jualan Off line… ada paviliun sederhana yang saya sewa di Jl.Anggrek. Meski kecil tak mengapa yang penting sahabat JB bisa datang, ngobrol, dan bisa pegang langsung kaos JB. Mulai buka bengkel kecil juga adalah dukungan dari sahabat JB yang ingin lihat langsung bagaimana kualitas kaos JB. Kalau mereka datang kerumah memang nggak nyaman dan nggak enak hati kalau cuma liat-liat dan pulang tanpa membeli :) Untuk produksi kaos selanjutnya saya dapet referensi teman ada sahabt JB yang kerjaanya rapi dan bagus. Singkat cerita kaos-kaos JB yang masih tetap kosongan itu disablon oleh beliau. Sayang sahabat yang satu ini seorang seniman tulen. Permintaan kaos JB yang meningkat tidak bisa dipenuhi karena patner yang tidak bisa masuk ke produksi masal. Ya.. beliau seniman, jadi kalau lagi nggak mood ya nggak garap. Dan kembali pusing lah saya..!!

Sampailah pada detik dimana saya harus mengambil keputusan mau seperti apa dan bagaimana. Jujur saja saya sempat stres mikirin kaos JB.. Muka yang biasanya mulus jadi banyak jerawatnya. Gak sembuh-sembuh pula padahal dah kedokter dan ngabisin jatah uang jajan saya. Taukah anda..?! Selain urusan sablon vendor kaos yang menjadi langganan saya selama ini juga makin lama makin mengecewakan karena kualitas kaos yang terus menurun, belum lagi jahitan di beberapa bagian yang nggak rapi. Mau tetap dengan cara lama: beli kaos kosongan-sablon di Jember- jual, dengan harga produksi tinggi dan resiko tinggi (kaos gagal produksi) Atau mulai hulu ke hilir kaos JB di kerjakan sendiri. Hasilnya… ?? Sekarang meski tertatih-tatih saya memutuskan Kaos JB kami produksi sendiri.

Lega..?? TIDAK..!! Karena saya harus mencari informasi bagaimana cara sablon yang presisi, baik, dan nggak mencong-mencong. Tinta seperti apa yang bagus dan beli dimana, belajar macam-macam jenis sablon, bagiamana proses menyablon yang benar, dimana beli kain kaos yang kualitasnya baik, seperti apa cara motong kain kaos, alat yang harus saya beli untuk mulai usaha ini dan segudang perintilan lainya yang bakalan panjang saya jelaskan. Bahkan saya sampai berfikir harus berguru dan bertapa belajar nyablon dan jahit-menjahit. Saya rela pergi ke jogja, bandung untuk cari-cari informasi, mengamati langsung bagaimana dan seperti apa. Dan waktu melewati proses itu nggak sebentar ternyata. Beruntung saya ketemu Mas Dian… beliau mau bantu Jember Banget yang masih kekeuh dengan tujuanya meski gak ngerti apa-apa urusan sablon. Ya Alhamdulillah Jember Banget punya mentor seperti beliau. Intinya.. bengkel JB secara alami sedang bermetamorfosis ke arah yang lebih baik. Panjang dan berliku, tangis dan tawa selalu menyertai. Kadang kalau sudah mutung saya cuma bisa diem, mewek kalau sudah merasa letih dan tersadar kalau sampai detik ini masih belum punya duit buat beli mesin jahit, obras, over deck, dan mesin rantai. Pun pernah berpikir kaos JB saya tinggal dan pergi hengkang ke luar Jember biar nggak ruwet..!! Aah… betapa cemen nya saya kalau sampai itu terjadi..!!.

Tapi tidak akan ada kata menyerah. Karena Jember Banget harus mempertanggungjawabkan keputusannya untuk bikin kaos Jemberan.. :) Secepatnya pintu itu akan terbuka… Saya pun ingin segera tersenyum dan mempersembahkan hasil karya arek Jember, asli buatan tangan Jember Banget untuk anda Sahabat Jember Banget.

Mengenai mesin-mesin itu..?! Saya masih terus usaha.

Salam.
Eja

Jember Banget..
Kaos JB..
Bengkel JB Baru....
Tempat produksi..
Ruang Sablon...
Belum di jahit...
Ruang Kasir Bengkel JB Baru...
Ruang Disply Kaos JB...
Bengkel JB Lama...
Dulu Yang Nyempil...
Ruang display bengkel lama...
Meja kasir bengkel lama...

Share