Jember Klinik.. Bangunan Itu Tinggal Kenangan…

Saya cuma bisa bilang sedih campur kaget. Nggak bisa ngomong apa-apa lagi. Cuma bengong. Siang itu saya berdiam diri cukup lama diatas sepeda motor. Rasanya gak percaya dengan apa yang ada dihadapan saya. Tapi memang itu benar. Bangunanya gak ada. Dibongkar.

Sudah rata dengan tanah. Tak ada yang tersisa. Bangunan baru akan berdiri menggantikannya. Lebih kokoh dan megah pasti. Mungkin juga akan lebih tinggi. Tingkat tiga, empat, lima..?? entahlah.

RS Jember Klinik dibagian depan, kanan dan samping memang bangunan lama. Usia bangunan…? saya sendiri tidak tau berapa angka pastinya. Pokoknya lama dan tua. Dilihat kasat mata kondisinya masih baik dan kokoh sih. Tapi tidak tau juga keadaan sebenarnya. Saya cuma pasien yang belum lama ini menjalani rawat inap disana.

Dan saat ini bangunan dibagian kiri (kalau dari depan) itu sudah tidak ada. Rata dengan tanah. Keputusan untuk bongkar membongkar pasti sudah dipikirkan. Bisa karena bangunan sudah tua. Rapuh. Butuh ruang rawat inap lebih banyak, juga bisa jadi alasanya. Alasan lainya…??? banyaklah pasti.

Saya selalu inget rumah nenek dan kakek di Rengasdengklok, Kerawang tiap dateng ke rumah sakit yang satu ini. Bentuk bangunanya-lah yang menjadi alasan semua. Bangunan jaman belanda dengan jendela ukuran besar. Lantai unik dan antik jaman dulu banget. Juga atap dengan bentuk langit-langit tingginya. Meski rumah sakit entah kenapa saya betah-betah saja kalo “nginep”. Jember Klinik cukup tenang dan sejuk. Bersih, pasti. Hamparan rumput hijau juga warna warni bunga bikin gak bosen.

Tapi semua tinggal kenangan. Tidak ada yang tersisa. Dan ya.. saya sedih sekali. Kalau mau berandai andai, saya pengen banget bangunan itu tetap dipertahankan. Tetap di jaga. Di rawat. Sebagai salah satu warisan sejarah. Cagar budaya..? mungkin. Kalaupun harus dibenerin, ya dibenerin. Tapi gak sampe di bongkar. Gak sampe begini.

Tapi saya ini emangnya siapa…?! Mau protes-protes…?!? Lak di gegeri wong akeh. Tapi ya.. jujur saya sedih banget. Banyak pertanyaan yang bergantian hadir di kepala. Berlomba untuk segera di jawab. Mencari alibi sendiri. Seolah membenarkan semua yang terjadi. Iya… Saya cuma rakyat biasa yang bisanya ngomong. Bisanya liat. Yang punya banyak mau. Tanpa melihat jauh kedalam, yang sebenarnya itu adalah keputusan yang harus dipilih. Menyangkut kepentingan orang banyak.

Sedih dan kecewa saya tidak ada artinya. Nggak mungkin bikin yang sudah hancur dan hilang itu tiba-tiba ada, kembali berdiri. Tapi selalu akan dikenang. Selalu ada di ingatan saya. Yang entah kapan bisa hilang.

Salam.
Eja

Sumber foto: Koleksi pribadi

Share

Tanoker Egrang.. Polo Lumpur.. Ledokombo..

Bahagia itu sederhana. Gak percaya…?! lihat saja bagaimana wajah kami semua. Meski cuma maen di sawah. Meski cuma lot celotan mbek lumpur. Perak dolan bal balan tok, tapi suweneng’e pol..!! agag.. Gak ngurus dibilang masa kecil kurang bahagia. Tak perduli panas matahari sing bersinar cek ngoknyah siang itu. Yang penting judulnya kami bahagia. Itu saja.

Kesempatan mengunjungi sahabat Tanoker Egrang di Ledokombo datang sudah lama. Tapi baru minggu lalu kami segambreng bisa datang. Bisa melihat lebih dekat bagaimana sahabat-sahabat kecil kami disana bermain dan belajar bersama, dekat dengan alam.

Ceritanya.. Minggu pagi 23 Maret 2014 sahabat JB kumpul di bengkel Jember Banget jam 8.30. Setelah formasi lengkap kami sak gambreng brangkat ke Ledokombo. Ya.. kita naik motor. Tidak ada kendala selama perjalanan. Lancar. Alhamdulillah.

Oh ya…. kami punya banyak sahabat baru. Acara yang kami woro-woro di sosmed satu minggu sebelum jadwal rupanya bikin sahabat JB yang selama ini cuma liat, cuma ut-sautan komen di fans page akhirnya nongol juga agag… Suweneng kan akhirnya bisa ikutan hora hore…?! Hayoooo ngaku yooow… :P

Gak sampe satu jam kami sampai di sanggar Tanoker. kami disambut hangat oleh Mbak dan Mas-masnya. Alhamdulillah pagi itu Bu Cici dan Bapak Supo ada di tempat. Beliau berdua adalah aktifis yang akhirnya pulang ke Jember dan membuat Ledokombo dikenal karena Tanoker Egrang-nya. Ya.. Egrang… mainan saya waktu kecil dulu itu kini mencuri perhatian dunia. lewat keduanya, Egrang mendunia. Karena keduanya Ledokombo disambangi banyak tamu. Tidak hanya orang Jember. Tapi juga tamu luar kota juga wisatawan asing.

Pagi itu kami diajak melihat tempat sahabat cilik bermain, berlatih, dan belajar. Alam telah menjadi sahabat mereka sehari-hari. Di bawah rindangnya pohon. Di alam terbuka, tawa canda itu hadir. Kerinduan masa kecil tiba-tiba saja menyeruak dilamunan saya. Bayangan saat saya bebas bermain, berlari, bernyanyi di alam bebas bergantian hadir.

Dibawah pohon besar Bu Cici menyampaikan sepatah dua patah kata kepada kami. Sebagai tanda diterimanya kedatangan kami pagi itu. Oh ya kami juga diberikan kesempatan untuk bertanya bagaimana Tanoker Egrang bermula. Selain tentunya mendengar langsung dari Ibu Cici, perjuangan diawal-awal kepulangannya ke Ledokombo mendampingi Pak Supo. Bagaimana harapan mereka berdua kedepan. Tidak hanya pada anak-anak. Tapi juga pada Ledokombo, juga Jember. Hmm… saya akan menulis perjalanan beliau di tulisan saya berikutnya ya.

Trus lot celotan dolan polo lumpurnya..?! Iya…. jadwal main bal balan ndek sabehnya itu jam siji tong. :) Pas nas-panasnya matahari agag.. Sambil nunggu main rek-arek griduh nyoba maen egrang agag… Ternyata gak mudah seperti yang anda kira saudara. Lek perak ndelok koyoke sih gampil alias gampang, tapi pas nyoba taker elek, lak balek logor :D Taker isin mbek sing cilik.. taker diguyu.. taker disoraki lek berhasil mlaku gawe egrang meskio cuma 5 langkah *sihkoh agagag…. Sewru pokoknya rek….!!!

Pagi itu sahabat-sahabat cilik Tanoker spesial perform buat kita. Mereka main alat musik jimbe. Main egrang. Menari dan bernyanyi bersama. Seneng liatnya :) Sampe gak sadar kakak-kakanya ikutan goyang juga *siiih kakak jare agag… Oh ya… saya sempet upload video di instagram Jember Banget kok. Cek tekape kalo mau ngintip.

Ting Nong.. Jam nunjukin angka 12. Waktunya makan…!! Alhamdulillah kami gak harus keluar cari warung buat beli makan siang itu. Di dapurnya Tanoker ada nasi sop yang di jual murah meriah. Nasi sop yang disajikan di dalam batok kelapa itu cuma seharga RP.4000 saja. Porsinya tidak besar tapi cukuplah buat ganjel perut yang udah teriak minta diisi. Kata Mbaknya.. nasi sop itu terbuat dari sayur mayur organik, tanpa penyedap rasa buatan. Buat yang biasa makan dengan penyedap rasa sing ngok yo jelas rasa nasi sopnya sederhana. Tapi yang ini dijamin sehat :D Truuuus… Rek arek ya apa…?? rek arek yo hore maneh pas ngakan agag… Sing gowo bontot yo akhire lempar lemparan bontot, cip-ngincip, ker tukeran agagag.. Perut kenyang trus kok ngantuk…?! Boooh… agag…

Oh ya siang itu saya sempat lihat koleksi video Pak Supo. Video liputan acara polo lumpur yang sudah pernah tayang di Trans7. Egrang, makanan, dan polo lumpur khas Ledokombo. Kalau belum pernah liat dan tau serunya liputan itu bisa merapat youtube rek :D

Lokasi bermain polo lumpur itu ada di aera persawahan. Lokasinya lumayan jauh kalo jalan kaki. Sesuai petunjuk dan ditemani oleh adek adek kecil, kami menuju lokasi. Hmm.. satu yang terlintas adalah ; gak mungkin saya blusukan sampe sini kalau gak ada Tanoker Egrang dan polo lumpur yang menarik hati :) Lewatin sungai kecil.. hamparan sawah.. rindangnya pepohonan.. bikin saya mengucap syukur berkali-kali. Jember begitu luas dan damai. Indonesia begitu indah juga kaya. Dan saya bahagia bisa merasakan dan melihat karunia-Nya. Bagi sebagian orang apa yang saya lihat dan rasa mungkin biasa saja. Tapi kalau selama belasan tahun yang dilihat adalah bangunan tinggi dan kokoh, polusi dan macet, Jelas beda rasanya. Di Jember saya bisa ke pantai naik motor selama kurang lebih 45 menit. Disini saya bisa melihat Argopuro tiap hari. Masih bisa liat kali yang airnya jernih. Liat hamparan sawah sejauh mata memandang. Bisa makan ikan cakalan atau pindang yang rasanya masih seger. Sayur mayur yang murah meriah dan ger seger pastinya agag.. Pokok CINTA Jember wes, titik :)

Coba liat koleksi poto dibawah deh. Pasti iri kan..?! Apah.. Nggak..?! Bohoooong…!!! agagag… Siapapun pasti pingin ikutan. Melok lot celotan. Hora hore hebring bareng kita. Iyaa kaaan…?! :D Gambar dibawah udah bisa bercerita kalau minggu itu kami rempongs beud. Tapi andai saja kamu ikut. Bareng kita ngerasa’in hore. Melok griduh. Rempongs. Pokok akan kamu ingat slalu kenagan itu sahabat.. *sedaaaaap :D Ancen’e cek bahagiahnya rek. Ngguyu tok gak ren leren taker elek agag…

Kan lek biasane kan bal balaan mbek sikil iki mbek tangan. Lek biasane sak tim iku sewelas orang iki limolas. Lek biasane mblayune banter iki paltepelpal agag.. Opo maneh sing dolan wedhok.. adhek lah entuk griduh tok. Sing ndelok cek seneng’e.. sing maen iki rek, taker elek agag.. Tapi meskio ngunu yo gak kapok. Meskio kotor tapi yo e’mboh dolan maneh *hadaah.. Sing gak serwu iku pas 1 tim maennya di campur lanang wedhok. Adhek lah pas giliran bal’e teko aku jerit jerit tok. Wedhi kenek grepas e rek. Takut kesikut.. kedengkul.. :D Secara lanang iku gak liat cewek kek cowok kek, pokok lek wes ndeleng bal ngunu ikuw wes agag…

Siang itu acara polo lumpur tambah seru karena lagu dangdut yang nemenin kita main. Iya.. aturan mainya itu kalau musik dangdutnya bunyi gak ada yang megang bola. Trus semua pemain harus joget gitu deh. :D Siapa yang menang…?!? Gak ngurus wes… pokok judule seneng.. Sangking horenya taker lali skor’e piro piro agag.. Siang itu semua turun lot celotan. Tapi ada juga beberapa sahabat yang harus ikhlas karna cuma bisa liat kita hore. Apalagi kalo bukan bagian jeprat jepret. Saya…?! Turun laaah… acelot ria :D

Yang seru bukan cuma itu aja. Tapi juga bagaimana lewat polo lumpur kita yang awalnya tidak saling mengenal jadi dekat. Yang awalnya malu-malu jadi malu malu’in :D Yang tadinya diem jadi acaca mloloh. Yang ketoknya diem, ayem adem jadi ketauan creme nya agag.. Ya.. siang itu ternyata bukan cuma Jember Banget yang datang, tapi juga teman-teman JPG. Beberapa tamu yang kebetulan datang ke Tanoker juga ikutan hora hore bareng. Intinya minggu siang itu adalah Acelot ben gak edhan..!! agagag…

Tapi tauuuuu kaaaah…?! waktu itu kita gak jijik sama sekali main di lumpur. Tapi kok yo lek dideleng deleng mane koleksi potonya, kok yo gilo pisan ndelok’e yoh rek…?! Lumpur’e ikuw loh agaga… Gak abis pikir, nang ndi kabeh pikiran waras kita tepak iko :D Jadi.. tulung yoh, sing bilang jijik.. yang bilang kotor.. Coba brangkat dan datang. Buktiin sendiri kalo ternyata memang lot celotan itu bikin lupa diri dan buta mata hati :D

Acara maen polo lumpur siang itu ditutup dengan kumkum di sungai kecil. Di antara sawah hijau yang terbentang. Acara bersih-bersih celot itu sebenarnya cuma modus. Modus adhos kali agag.. Eits.. tenang, di sungai itu perak mandi bebek tok kok. Kami bilas air bersih di rumah pondok milik Ibu Cici dan Pak Supo. Trus..?! yo pas antri adhos pancet, agriduh maneh agaga…

Wes..ngunu tok…?! Oh tidak. Setelah bersih dan wangi kami kembali ke sanggar Tanoker. Sambil menikmati kopi panas dan teh manis. Kami kembali hore. Hore nyamil roti.. nyamil panganan sing digawe sangu. Griduh jauk mbek ker tukeran poto. Hebring tukeran pin BB, no tlp dll. Jeprat Jepret maneh agag…

Tepat jam 5 teng kami pamit. Layaknya sahabat sejati kepulangan kami dilepas dengan sesuatu yang mengharukan. Sahabat disana bernyanyi untuk kami. Ibu Cici dan Pak Supo membalas ucapan terima kasih kami. Sepertinya sore itu berat rasanya untuk kami pulang. Akhirnya… kami topotoan bersama (lagi). Griduh maneh judul’e agag.. Oh ya… Jember Banget dapet Cindera Mata dari sahabat Tanoker loh, boneka yang terbuat dari gedebog pisang dan pin secara simbolis diberikan sore itu. kita salam-salaman, berpelukan dan cipika cipiki. Kami berpisah, tapi untuk sementara. Karena kami yakin.. Kami akan kembali datang. Kembali nyambangi semua sahabat. Sowan ke Ibu Cici dan Pak Supo. Memberikan semangat buat adik-adik. Untuk semua di Ledokombo.

Terima kasih banyak buat sahabat-sahabat di Tanoker. Ibu Cici dan Bapak Supo yang membuka “tangan dan pintu-nya”. Terima kasih karena membagi kebahagiaan yang tak terkira buat kami Sahabat JB. Maapkan atas ke-griduhan kami semua. Di maklumi ya Ibu Bapak.. sahabt JB gak tau dolan celot taker heboh soalnya :D

Terakhir dari kami. Sehat selalu Ibu Cici, Bapak Supo, juga semua sahabat disana. Terus semangat dan jangan pernah letih berjuang untuk Jember tercinta :)

Salam.
Eja

Koleksi poto : Sumber pribadi, Bang Jhon, Amzi, Gery.

Taker dicekeli..
Bersama..
KAmi disini..
Bareng Ibu Cici
Suda mandi..
Sewru agag..
agagag...
Sop Batok Kelapa..
Bahagia itu sedehana..
Siap lot celotan..
cek senenge..
Kami pamit..
Kenang-kenangan dari sahabat Tanoker..
Celot itu bahagia..
Engrang... Bisa...??
Lanang..

Share

Lot Celotan Polo Lumpur

Bahagia itu sederhana. Gak percaya…?! lihat saja bagaimana wajah kami semua. Meski cuma maen di sawah. Meski cuma lot celotan mbek lumpur. Perak dolan bal balan tok, tapi suweneng’e pol..!! agag.. Gak ngurus dibilang masa kecil kurang bahagia. Tak perduli panas matahari sing bersinar cek ngoknyah siang itu. Yang penting judulnya kami bahagia. Itu saja.

Kesempatan mengunjungi sahabat Tanoker Engrang di Ledokombo datang sudah lama. Tapi baru minggu lalu kami segambreng bisa datang. Bisa melihat lebih dekat bagaimana sahabat-sahabat kecil kami disana bermain dan belajar bersama, dekat dengan alam.

Ceritanya.. Minggu pagi 23 Maret 2014 sahabat JB kumpul di bengkel Jember Banget jam 8.30. Setelah formasi lengkap kami sak gambreng brangkat ke Ledokombo. Ya.. kita naik motor. Tidak ada kendala selama perjalanan. Lancar. Alhamdulillah.

Oh ya…. kami punya banyak sahabat baru. Acara yang kami woro-woro di sosmed satu minggu sebelum jadwal rupanya bikin sahabat JB yang selama ini cuma liat, cuma ut-sautan komen di fans page akhirnya nongol juga agag… Suweneng kan akhirnya bisa ikutan hora hore…?! Hayoooo ngaku yooow… :P

Gak sampe satu jam kami sampai di sanggar Tanoker. kami disambut hangat oleh Mbak dan Mas-masnya. Alhamdulillah pagi itu Bu Cici dan Bapak Supo ada di tempat. Beliau berdua adalah aktifis yang akhirnya pulang ke Jember dan membuat Ledokombo dikenal karena Tanoker Engrang-nya. Ya.. Engrang… mainan saya waktu kecil dulu itu kini mencuri perhatian dunia. lewat keduanya Engrang mendunia. Karena keduanya Ledokombo disambangi banyak tamu. Tidak hanya orang Jember. Tapi juga tamu luar kota juga wisatawan asing.

Pagi itu kami diajak melihat tempat sahabat cilik bermain, berlatih, dan belajar. Alam telah menjadi sahabat sehari-hari mereka. Di bawah rindangnya pohon. Di alam terbuka tawa canda itu hadir. Kerinduan masa kecil tiba-tiba saja menyeruak di lamunan saya. Bayangan saat saya bebas bermain, berlari, bernyanyi di alam bebas bergantian hadir. Sambil tersenyum saya dan semua sahabat mengikuti langkah kaki Bu Cici.

Dibawah pohon besar Bu Cici menyampaikan sepatah dua patah kata kepada kami. Sebagai tanda diterimanya kedatangan kami pagi itu. Oh ya kami juga diberikan kesempatan untuk bertanya bagaimana awal mula Tanoker Engrang bermula. Selain tentunya mendengar langsung dari Ibu Cici tentang cerita beliau berjuang diawal-awal kepulangannya ke Ledokombo mendampingi Pak Supo. Bagaimana harapan mereka berdua kedepan. Tidak hanya pada anak-anak. Tapi juga pada Ledokombo juga Jember. Hmm… saya akan menulis perjalanan beliau di tulisan saya berikutnya ya..

Trus lot celotan dolan polo lumpurnya..?! Iya…. jadwal main bal balan ndek sabehnya itu jam siji tong. Pas nas-panasnya matahari agag.. Sambil nunggu main rek-arek griduh nyoba maen engrang agag… Ternyata gak mudah seperti yang anda kira saudara. Lek perak ndelok koyoke sih gampil alias gampang, tapi pas nyoba taker elek lak balek logor :D Taker isin mbek sing cilik.. taker diguyu.. taker disoraki lek berhasil mlaku gawe engrang meskio cuma 5 langkah *sihkoh agagag…. Sewru pokoknya rek….!!!

Cukup beruntung karena pagi itu sahabat-sahabat cilik spesial perform buat kita. Mereka main alat musik jimbe. Main engrang. Menari dan bernyanyi bersama. Seneng liatnya :) Sampe gak sadar kakak-kakanya ikutan goyang juga *siiih kakak jare agag… Oh ya… saya sempet upload video di instagram Jember Banget kok. Cek tekape kalo mau ngintip ya.

Ting Nong.. Jam nunjukin angka 12. Waktunya makan…!! Alhamdulillah kami gak harus keluar cari warung buat beli makan siang itu. Di dapurnya Tanoker ada nasi sop yang di jual murah meriah. Nasi sop yang disajikan di dalam batok kelapa itu cuma seharga RP.4000 saja. Porsinya tidak besar tapi cukuplah buat ganjel perut yang udah teriak minta diisi. Kata Mbaknya… nasi sop itu terbuat dari sayur mayur organik dan tanpa penyedap rasa buatan. Buat yang terbiasa makan dengan rasa penyedap sing ngok yo jelas rasa nasi sopnya sederhana. Tapi dijamin sehat :D Truuuus… Rek arek ya apa…?? rek arek yo hore maneh pas ngakan agag… Sing gowo bontot yo akhire lempar lemparan bontot, cip-ngincip, ker tukeran agagag.. Perut kenyang.. trus kok ngantuk…?! Boooh…

Siang itu saya sempat lihat koleksi video Pak Supo. Iya video liputan acara polo lumpur yang sudah pernah tayang di Trans7. Juga beberapa liputan lainya. Engrang, makanan, dan polo lumpur khas Ledokombo. Kalau belum pernah liat dan tau serunya liputan itu bisa merapat youtube yo rek :D

Lokasi bermain polo lumpur itu ada di aera persawahan. Lokasinya lumayan jauh kalo jalan kaki. Sesuai petunjuk dan ditemani oleh adek adek kecil, kami menuju lokasi. Hmm.. satu yang terlintas adalah ; gak mungkin saya blusukan sampe sini kalau gak ada Tanoker Engrang dan polo lumpur yang menarik hati :) Lewatin sungai kecil.. hamparan sawah.. rindangnya pepohonan.. bikin saya mengucap syukur berkali-kali. Jember begitu luas dan damai. Indonesia begitu indah juga kaya. Dan saya bahagia bisa merasakan dan melihat karunia-Nya. Bagi sebagian orang apa yang saya lihat dan rasa mungkin biasa saja. Tapi kalau selama belasan tahun yang dilihat adalah bangunan tinggi dan kokoh… polusi dan macet… Jelas beda rasanya. Di Jember saya bisa ke pantai cuma naik motor selama kurang lebih 45 menit. Disini saya bisa melihat Argopuro tiap hari. Masih bisa liat kali yang airnya jernih. Liat hamparan sawah sejauh mata memandang. Bisa makan ikan cakalan atau pindang yang rasanya masih seger. Sayur mayur yang murah meriah dan ger seger pastinya agag.. Pokok CINTA Jember, titik. :D

Coba liat koleksi poto dibawah deh. Pasti iri kan..?! Apah.. Nggak..?! Bohoooong…!!! :P agagag… Siapapun pasti pingin ikutan. Melok lot celotan. Hora hore hebring bareng kita. Iyaa kaaan…?! :D Gambar dibawah udah bisa bercerita kalau minggu itu kami rempongs beud. Tapi andai saja kamu ikut. Bareng kita ngerasa’in hore. Melok griduh. Rempongs. Pokok akan kamu ingat slalu kenagan itu.. *sedaaaaap :D Ancen’e cek bahagiahnya rek.. ngguyu tok gak ren leren taker elek agag…

Lek biasane kan bal balaan mbek sikil iki mbek tangan. Lek biasane sak tim iku sewelas orang iki limolas. Lek biasane mblayune banter iki paltepelpal agag.. Opo maneh sing dolan wedhok.. adhek lah entuk griduh tok. Sing ndelok cek seneng’e.. sing maen iki rek, taker elek agag.. Tapi meskio ngunu yo gak kapok. Meskio kotor tapi yo e’mboh dolan maneh *hadaah.. Sing gak serwu iku pas 1 tim maennya di campur lanang wedhok.. Adhek lah pas giliran bal’e teko aku paling jerit jerit tok. Wedhi kenek grepas e rek. Takut kesikut.. kedengkul.. :D Secara lanang iku gak liat cewek kek cowok kek, pokok lek wes ndeleng bal ngunu ikuw wes agag…

Siang itu acara polo lumpur tambah seru karena lagu dangdut yang nemenin kita main. Iya.. aturan mainya itu kalau musik dangdutnya bunyi gak ada yang megang bola. Trus semua pemain harus joget gitu deh. :D Siapa yang menang…?!? Gak ngurus wes… pokok judule seneng.. Sangking horenya taker lali skor’e piro piro agag.. Siang itu semua turun lot celotan. Tapi ada juga beberapa sahabat yang harus ikhlas liat kita hore. Apalagi kalo bukan bagian jeprat jepret. Saya…?! Turun laaah… acelot ria :D

Yang seru bukan cuma itu aja. Tapi juga bagaimana lewat polo lumpur kita yang awalnya tidak saling mengenal jadi dekat. Yang awalnya malu-malu jadi malu malu’in :D Yang tadinya diem jadi acaca mloloh. Yang ketokna diem, ayem adem jadi ketauan creme nya. Ya… siang itu ternyata bukan cuma Jember Banget yang datang.. tapi juga teman-teman JPG. Beberapa tamu yang kebetulan datang ke Tanoker trus ikutan hora hore bareng. Intinya minggu siang itu adalah Acelot ben gak edhan..!! agagag…

Tapi tauuuuu kaaaah…?! Meskio saat itu gak ada rasa jijik sama lumpur yang warnanya pekat. Tapi kok yo lek dideleng deleng mane koleksi potonya, kok yo gilo pisan ndelok’e yoh rek…?! Lumpur’e ikuw loh agaga… Gak abis pikir.. nang ndi kabeh pikiran waras kita tepak iko :D Jadi.. tulung yoh sing bilang jijik.. yang bilang kotor.. Coba brangkat dan datang. Buktiin sendiri kalo ternyata memang “lot celotan itu bikin buta mata hati dan yang jelas acelot iku baik” agag…

Terima kasih banyak buat sahabat-sahabat di Tanoker. Ibu Cici dan Bapak Supo yang membuka “tangan dan pintu-nya”. Terima kasih karena membagi kebahagiaan yang tak terkira buat kami Sahabat JB. Maapkan atas ke-griduhan kami semua. Di maklumi ya Ibu Bapak.. gak tau dolan celot taker heboh soalnya :D

Acara maen polo lumpur siang itu ditutup dengan kumkum di sungai kecil. Di antara sawah hijau yang terbentang. Acara bersih-bersih celot itu sebenarnya cuma modus. Modus adhos kali agag.. Eits… tenang, di sungai itu perak mandi bebek. Kami bilas air bersih di rumah pondok milik Ibu Cici dan Pak Supo kok. Trus..?! yo pas antri adhos pancet, agriduh maneh agaga…

Wes..ngunu tok…?! Oh tidak. Setelah bersih dan wangi kami kembali ke sanggar Tanoker. Sambil menikmati kopi panas dan teh manis. Kami kembali hore. Hore nyamil roti.. nyamil panganan sing digawe sangu. Griduh jauk mbek ker tukeran poto. Hebring tukeran pin BB, no tlp dll. Jeprat Jepret maneh agag… Pokok lek topotoan ikuw gak onok sing judul’e mati gaya agag…

Tepat jam 5 teng kami pamit. Layaknya sahabat sejati kepulangan kami dilepas dengan sesuatu yang mengharukan. Sahabat disana bernyanyi untuk kami. Ibu Cici dan Pak Supo juga membalas ucapan terima kasih kami. Sepertinya sore itu berat rasanya untuk kami pulang. Akhirnya… kami topotoan bersama (lagi). Griduh maneh judul’e agag.. Oh ya… Jember Banget dapet Cindera Mata dari sahabat Tanoker loh, boneka yang terbuat dari gedebog pisang. Akhirnya kita bersalam-salaman, berpelukan dan cipika cipiki. Kami berpisah tapi untuk sementara. Karena kami yakin.. Kami akan kembali datang. Kembali nyambangi semua sahabat. Sowan ke Ibu Cici dan Pak Supo. Memberikan semangat buat adik-adik. Untuk semua di Ledokombo.

Terakhir dari kami. Sehat selalu Ibu Cici, Bapak Supo, juga semua sahabat disana. Terus semangat dan jangan pernah letih berjuang untuk Jember tercinta :)

Salam.
Eja

Koleksi poto : Sumber pribadi, Bang Jhon, Gery.

cek senenge..
Suda mandi..
Kenang-kenangan dari sahabat Tanoker..

Siap lot celotan..
Engrang... Bisa...??
Eja dan Ibu Cici
Bersama..
KAmi disini..
Sewru agag..
Bahagia itu sedehana..
agagag...
Celot itu bahagia..

Share

Jember Ku Kuliner Ku

Mau makan apa …?? :D Saya sudah bisa bertanya seperti itu sama teman yang datang ke Jember. Sedikit lebih sombong lah. Beda banget sama dulu. Bingung selalu datang saat menjamu tamu luar kota.

Jember makin hari makin seru. Mau makan ini itu ada. Mau yang jajanan kaki lima atau yang model resto banyak. Sushi ada. Dimsum ada. Siomay banyak. Gorengan ala-ala Jakarta yang tempenya tipis dan kriuk ada. Roti bakar bandung juga gak mau ketinggalan. Resto dimana-mana. Rasa…??? enak lah pasti. Gak kayak dulu. Menang gede doank tempatnya, tapi rasa gak tau kemana agag..

Lihat saja seputaran kampus. Mulai jalan Jawa, Kalimantan, Sumatra, Karimata, semua penuh sesek sama pilihan kuliner. Belum lagi di sepanjang jalan Hayam wuruk, Gajah Mada sampai jalan Panjaitan juga Kebon Sari. Mau yang murah meriah sampai yang sedikit mahal tersedia. Mau yang tempat biasa-biasa aja atau yang pake AC, trus ada sentuhan desain interior juga banyak. Nah yang terakhir itu biasanya inceran anak muda yang aktif di sosmed :) Hari gini makan gak jeprat jepret…?! Apalagi tempatnya kerens beud…?! Rugi ciiint…!!! agag..

Sesuatu yang baru pasti diburu. Lihat saja bagaimana tempat makan yang selalu penuh sesek koyok cendol di awal-awal buka. Menu baru, rasa yang enak, tempat yang bagus. Itu sedikit dari banyak alasan untuk datang. Selebihnya…?! Biar bisa ikutan hora hore di insta dunk :) Gak gaul kalo lom coba, ngincip dan jeprat jepret. Sepertinya jembreng poto di insta dan sosmed lainya sekarang ini adalah menu wajib. Kudu.. Harus.. Titik gak pake koma. :P

Jember memang gak punya makanan khas. Meski begitu, disini kami punya yang enak-enak dan spesial. Pecel enak..?? Banyak. Lalapan maknyus..?? segambreng. Bakso yang essip..?? wuakeh. Cilok..?! onok haha.. Mie pangsit..?? opo maneh :D

Saya cinta sekali dengan Jember. Karena apapun cerita dan bagaimana pun keadaanya, kota yang saya cintai ini selalu terbuka dengan hal-hal baru. Kuliner apalagi. Saya masih ingat dulu. Awal awal saya menetap di Jember untuk sekolah disalah satu SMA disini. Betapa susahnya saat saya yang doyan makan Mie ini pengen banget makan mie ayam. Yang rombongya warna biru. Yang mangkoknya ada gambar ayam jagonya itu :D Yang biasanya selalu ada kepala atau ceker ayam nangkring di atas mie nya agag.. Iya saya doyan banget itu mie…!! Tau sendiri kan.. di Jember itu adanya cuma mie pangsit. Meskio mie ini juga enak. Tapi tetep aja beda. Tapi itu dulu. Sekarang…?? Saya tinggal milih mau makan mie ayam dimana..?! agag.. Home sick saya dulu emang melulu soal makanan. Yaaa meski Jakarta, orang tua dan sahabat juga bikin kangen sih.

Masih inget juga saat Sania bareng Bens Leo dan rombongan dari Jakarta datang ke Jember buat promo album terbaru. “Eja kita mau makan fast food ada..?? yag deket sini aja” Saya yang di tahun 2000 an jadi Penyiar di Radio Prosalina cuma bisa nganter ke GAMA. Resto cepat saji di jalan Jawa kampus. Waktu itu GAMA udah yang terbaik dan keren. Eh tapi sekarang GAMA juga masih ada kok. Tetep terus eksis :)

Oh iya… saya dan temen kost dari Jawa Barat dan sekitarnya itu selalu masak-masakan. Kalau hasrat gak bisa dibendung semua langsung berubah jadi koki handal. Yang sehari-hari males masak. Cuman nitip makan doank. Atau yang biasa ngampung masak langsung jadi ahli agag.. Kangen makan siomay masak. Kangen makan balado jengkol sama nasi uduk bikin. Kangen ketoprak hayuk. Pengen asinan sayur yang pedes kecut bikin. Pokok kalo satu udah ngomong “kangen makan ini deh” Yang laen udah pasti langsung nyaut ” aku juga mbak…” “iya mbak pengen makan ini deh..” Pokok nyamber agagag… Tuh.. tau kan bagaimana menderitanya saya kalo udah pengen makan ini itu dulu…?! Kasian kan saya…?! *curhat agag..

Nah cerita jengkol nih. Di Jember tepatnya di pasar Tanjung ada kok yang jualan jengkol. Jadi buat anda yang kangen bikin semur jengkol, balado jengkol atau rendang jengkol, itu di atas ada kok yang jualan jengkol mentah. Satu-satunya.. tanya aja nanti pasti di tunjukin tempatnya :)

Trus kalo mau makan Pizza, A&W atau McD…??? ya lari ke Surabaya. Sahabat yang rumahnya di Surabya udah pasti selalu kebagian tugas buat bawain Pizza, burger A&W atau McD. “ndeleng kon mangan burger wes kenyang aku Ja” :D Sahabat saya bengong gara-gara liat saya khusuk makan burger gede yang rasanya mantab itu agag… Gimana gak terharu dia liat saya. Wong dia pulang dan sampe di kost aja saya udah hore kegirangan. Pake acara jingkrak-jingkrak gitu…?! Ya iya laaaah… Inget ya, saya masih unyu saat itu agag.. Trus apalagi kalo udah nganter itu pesenan ke kamar. Whuaaaah mata saya langsung melotot. Mulut udah mangap aja. Trus..?? buru-buru cuci tangan deh. Tanpa permisi dan pasti gak nawarin dia saya udah asyik makan sendiri agagag….

Jadi… buat sekarang yang tinggal di Jember. Yang baru pindah atau cuma kerja. Bahkan sudah memutuskan untuk menetap mungkin, seperti saya :) Berbahagialah. Jember sekarang udah enak. Kita di manja’in sama aneka jajanan. Resto dan tempat makan. Pilihanya juga banyak. Udah bisa gaya nonkrong di toko roti sambil jeprat jepret agag.. Coba duluuuuuu… Boro-boro :D

Dari saya.. Selamat datang Sahabat. Sukses untuk anda semua pengusaha kuliner. Terima Kasih karena membuat Jember kaya akan pilihan kuliner. Akhirnya sekarang saya dan semua sahabat JB gak bingung mau kemana saat pengen jajan dan makan.

Apakah berhasil mencuri hati saya dan pencinta kuliner lainya atau tidak…?! Mampu bersaing atau tidak…?! Bertahan atau tidak..?!? Rasa.. Konsistensi.. Dan waktu yang membuktikan.

Oh ya.. buat yang doyan jajan. Seneng makan. Jangan lupa hastag kuliner, hastag Jember, kalau anda upload foto di insta, twitter atau sosmed lainya :D

Salam makan-makan…!!! agag…

Salam.
Eja

Sumber Foto : Koleksi Pribadi @lenQuas Jember

Share

Jember Juga Punya Paintball

“Ja.. tangi’o Ja.. adhus pas.. paintball jam songo..”  Suara Syifa menggelegar di kamar saya yang dingin. Mata saya masih kiyep-kiyep padahal. Sek seneng mlungker nang ngisor kemul. Hari minggu soalnya. Pengen tidur bangun siang banget. Gak perduli mbek ayam sing wes bangun lebih dulu. Kalopun itu ayam udah pada sarapan lebih dulu, saya juga bodo amat. Ngintip ke jendela kamar kok ya matahari wes bersinar terang. Sedikit malas saya bangun juga. Bantal di kamar saya bawa keluar. Tanpa lebih dulu menyisir rambut saya duduk di sofa. Kedua mata masih sepet buat melek. Samar-samar ngintip jam dinding. ” Looh udah jam 8..?!” gumam saya agagag…  Cewek macam apa coba tangi awan…?! Cewek cap awan :P

“nang grup wes rame kie loh..” Ujar Syifa. Iya.. Syifa jadi penghubung saya dengan “dunia lain”  2 minggu belakangan ini.  Hidup Syifa  saya rusak karena semua orang sms, tlp, dan wasap dia kalau mau mencari saya :) Sedangkan saya..?? Sedikit lebih tenang karena gak tau “dunia lain” agag…  Hape saya pingsan tanpa bilang permisi. Dan saya sengaja membiarkan dulu..  Istirahat sebentar. *padahal ngeles polanya gak duwe duit gawe tuku hape anyar agagag…

Selesai  mandi saya bergegas. Celana panjang hitam, kaos abu-abu, sneakers soklat,  jadi pilihan pagi itu. Rambut yang panjang gak pendek juga gak saya kuncir. Gak tau kenapa saya selalu gemes kalo rambut mulai gak jelas. Diikat adalah jalan terbaik buat rambut model kucrut seperti itu :D

Horeeeee…!!! Saya sampe. Ternyata saya jadi kloter terakhir yang datang. Lainya yo wes topotoan :) Nggak usahlah ditanya gimana rame dan hebohnya saya dan sahabat Jember Banget kalau udah ketemu. Meskio formasi nggak selalu komplit,  tapi kalo ngomong urusan hore gak ada matinya agagag….

Tempat main paintballnya dimana…?? Tau Rest Area Ajung yang banyak pohon jatinya itu kan..?! Nah kita maen di sebrangnya. Sebelah kanan kalau dari arah Mangli. Yang banyak pohon jatinya juga. Gak besar memang, tapi cukup kok buat maen rang perangan, dar der dor :D

Semua perlengkapan main dibagi ke masing -masing peserta. Mulai baju loreng, rompi, masker, senjatanya, juga cream pembasmi nyamuk. Iyaaaa… kan maenya di kebun yang banyak pohonya. Nyamuknya ampuuuuun….!!! Mangkanya harus pake lotion biar nyamuknya nggak gigit agag… Rapi pake perlengkapan, kita dikasih pengarahan dan penjelasan sama si Mas nya. Maap ya mas saya lupa namanya :D Kita di kasih tau gimana aturan main sama cara make unit paintball.

Pagi itu yang maen kebanyakan cewek. Cowoknya cuma dua ekor :D Yang lain punya acara masing-masing. Onok sing kondangan. Sing kerjo. Nang supermarket blonjo (aiooo sopo iki rek agagag..). Kumlaku nang pantai. Onok sing reuni. Keluar negeri juga ada *essih.. Tapi meskio akeh wedhok nya tetep ae hebring :D

Baru dateng heboh, pake seragam rame, dikasih pengarahan hore, pas maen yo tambah. Bukan rame maneh tapi griduh tingkat dewa :D Bener cewek, tapi sangar- sangar. Lek nembak gak ro kiro.  Sembarang kalir ditembaki. Padahal peluru ne wes entek agaga.. Polae gas’e sek onok yo rek…?! Jadi dar der dor ae :D (sopo sing ngunu aioo..?!) Aku…?! yo nembak rek wong jagoan kok *essihkoh..  Tapi aku yo di tembaki taker elek, taker ru biru :D Tibaknya loro pisan meskio jarene peluru karet. Rosone cekit cekit agag..

Kita maen dua sesi. Sayang nggak bisa nambah peluru. Karena memang sudah di jatah 150 peluru. Jumlah itu juga harus dibagi 2 kelompok.  Maen paintball sesingkat itu buat saya rasanya kurang lama. Opo polae sing dolan arek wedhok yo. Dadi peluru ne cepet entek. Kan rek arek iku pokok jedar jeder jedor agagag…  Yang pasti meskio kemringet, digigitin nyamuk, lak balek njungkel, deg degan, mringis nahan sakit kenek tembak, tapi gak kapok. Judulnya cuma satu : sewruuuuuu…!!! Pengen maen lagi pokoknya agagag…

Cuma bayar 35ribu/orang kalau mau re horean maen paintball. Bisa hubungi Dynasty Jember Paintball 30B8F4DC atau 081332014999. Aioooo rek pan kapan kita maen Paintball bareng yo, tanding ben sewruuu agagag…

Salam.

Eja

Sumber foto : Koleksi Pribadi

Paintball..!!
Kesel tapi happy..
Aioooo maen...!!!
Beraksi...
Menyimak...
Ini arena mainya..

Share

Happy New Year 2014

Share

Happy New Year 2014

Share

D’Relax Spa @Aston Hotel

Siang itu saya menuju Aston Hotel Jember. Bukan mau makan di Lekker restaurant, nginep, atau ngopi di lantai 2. Tapi kepingin coba spa di D’Relax Aston Hotel. Lagi jadi cewek ceritanya :D Maksudnya lagi pengen dimanja dan perawatan. Kenapa mesti di Aston..?! Soale belum pernah agag.. Guwayaaaaa yoh..?! Padahal biasane luluran dewe ndek omah :P

Royal Spa ada di lantai dua. Keluar lift langsung belok kiri. Satu lantai dengan kolam renang, tempat gym dan tempat karaoke.

“Hallo mbak.. siang.. ada paket apa aja..?” Setelah dijelaskan sebentar saya langsung memilih Best package spa 1. Sebenarnya sekarang lagi ada promo kartu kredit buat paket yang saya ambil, tapi berhubung saya nggak punya CC ya sudah lah. Lagian mau teriak ke temen-temen juga lagi pada kerja agag..

Setelah pilah pilih scrub dan masker yang mau dipake saya dipersilahkan masuk ke dalam. Pertama foot bath dulu. Seperti perawatan spa lainya, kaki saya direndam dan dibersihkan oleh air hangat. Dipijat sebentar dan dikeringkan. Urusan kaki selesai, langsung masuk ruang perawatan deh. Oh ya.. lemon green tea yang jadi pilihan saya untuk scrub, maskernya pilih yang soklat aja agag..

Ruang spa itu jadi satu dengan shower dan bath up. Posisinya ada di sebelah kanan. Bed berlapisakan kain batik (saya gak tau batik apa tapi) ada ditengah ruangan. Sebelah kiri ada meja kecil berhiaskan bunga artifisial. Disini nampan berisi mangkok masker (dari batok kelapa) dan massage oil ditata. Ruangan itu tidak begitu besar, tapi cukup lah. Dindingnya bertekstur, atapnya berhiasakan kain putih. Lantainya parket kayu berwarna cokelat gelap. Cahaya kuning dari lampu sorot membuat suasana menjadi hangat. Musik instrument yang mengalun bikin suasana spa jadi nyepa banget. Tapi kenapa musti gamelan sunda ya…?! :D

Perawatanya…??? sama seperti biasanya lah. Badan kita dipijat dengan cream massage atau massage oil. Trus di scrub. Karena paket spa yang saya ambil ada totok wajah, ya wajahnya dipijat gitu, trus di masker. Tapi pas totok wajah mukanya gak dibersihin dulu, langsung di massage gitu. Urusan muka selesai trus scrub. Scrub bersih.. berganti masker cokelat diseluruh badan. Wangi soklatnya bikin kepingin ndulit agag…

Perawatan saya kali ini sedikit beda, karena abis masker dan ratus gak ada acara di kukus alias di steam. Gantinya ya kumkum milk bath itu wes. Padahal saya suka sama acara kukus kukusan agag… Oh iya nggak ada bunga segar yang jadi teman saya selama nyepa. Baik pas foot bath atau pas proses treatment. Kalau saja ada.. aaah mata saya pasti semakin dimanja de :)

Kumkum sudah. Lanjut shower. Gak lama, taraaaa… sudah bersih.. haruuum juga :) Abis ganti baju dan rapi saya duduk manis di sofa depan meja kasir. Secangkir wedang jahe menanti untuk diminum, sebagai penutup rangkaian perawatan. Seperti wanita pada umumnya yang suka berlama-lama perawatan, saya juga anteng aja tiap kali nyepa. Mau yang cuma satu jam setengah atau yang 3 jam seperti kali ini. Meskio abis nyepa hidung saya masih tetep pesek dan kulit saya pancet ae ireng agag…

Wedang jahe habis, lanjut bayar. “Gimana pijetnya mbak..?” Tanya mbak Iva sambil menyerahkan nota pembayaran. Mbak Iva juga yang jadi terapis saya siang itu. “Ok kok mbak, cuma satu.. aroma terapinya kurang.. Sampaikan ke ownernya ya” :D

Kalau saya ke tempat spa, saat pertama buka pintu biasanya hidung saya langsung disambut aroma therapy agag… Minim bau jamu jamuan gitu de (kaya tempat spa di jl.karimata). Iyaaa.. buat saya spa tidak melulu bagaimana perawatan tubuh saja. Tapi pengalaman panca indra seperti; hidung, mata, dan telinga juga harus diperhatikan. Kan butuh “dimanja” juga, biar makin afdol. *essih
Itu sebabnya kenapa bunga sedap malam selalu ada di Bengkel Jember Banget :)

Terima kasih mbak Iva. Kapan kapan saya datang lagi ya. Sst… saya masih punya cerita nyepa di tempat spa lainya loh. Mau tau…?? stay tune terus di Jember Banget dot COM ;) See ya..!!

Salam.
Eja


Disini Spa-nya..
D'Relax Spa..
Jalan setapak...
KumKum dulu..
kasir
hmm...
Masekaran soklat..

Sumber foto: Koleksi pribadi

Share

Baking Fun.. Komunitas Fun Pencinta Baking

Kompak selalu

Kompak selalu

Ibu dan Mbak Suka bikin kue…??? Atau sudah lama jadi bakul kue…??? :D Di Jember ada Baking Fun loh. Itu… komunitasnya para wanita yang seneng bikin cake dan teman-temanya agag..

Saya tau Baking Fun Agustus lalu saat Culinary exhibition JFC International event. Kebetulan saya yang handle event itu, dan Baking Fun jadi salah satu pesertanya. Jadilah saya kenal dengan Mbak Indah, Mbak Nina, ibu ibu dan mbak mbak yang jago bikin kue ini. Saya yang seneng ngumek adonan (meskio gak tau jadi kuenya agag…) akhirnya ketemu temen yang punya hobi sama. Alat perbakulan kue punya sih di rumah. Cuma kalau untuk ketemu tepung, telur, icing, fondant.. gak maneh wes mbak agagag… Saya bagian hore aja yaaaaa :D

Kemarin hari minggu, saya datang ngintip mereka latbar (latian bareng). Baking Fun memang rutin bikin latbar tiap dua bulan sekali. Nah kali ini giliran belajar bikin figurine dari fondant. Apa itu…?! wes ta googling dewe :P Latbarnya di salah satu cafe di kawasan kampus. Kenapa di cafe karena butuh meja banyak buat nguleni adonan. “kalau dirumah gak cukup mbak” Jelas Mbak Nina. Oh ya… Mbak Nina ini Ibu ketua komunitas yang berdiri tepat di bulan Februari 2013. Mbak Nina juga yang awalnya punya ide buat ngumpulin para bakul kue dan penghobi seJember.

Meski baru hitungan bulan, komunitas ini sudah beranggotakan 80 lebih member loh. Ya nggak semuanya aktif sih. “Karena kesibukan dan lokasi yang jauh jadi mereka nggak bisa ikut pas kita kumpul latbar mbak”.

Baking Fun jadi salah satu wadah buat anda, Ibu atau remaja putri yang mau tambah teman, tambah ilmu perbakulan kue juga. Teman-teman yang gabung di Baking Fun awalnya ada yang cuma ngisi waktu luang, atau cari teman baru. Tapi gak sedikit yang akhirnya malah jadi bakul kue beneran. Yang awalnya nggak bisa bikin kue, sekarang udah berani terima order. Pokoknya hebring…!! agag… Bagi info resep baru, tips, juga trik jadi topik seru tiap saat. Belum lagi bagi bagi orderan kalau pas pesanan mbludak :D

Selain latbar, Baking Fun juga aktif ngisi stand pameran dan bazar. Tujuanya bukan semata mengeruk rupiah, tapi juga menjaga tali silaturahmi sesama member. Jualan lancar.. ketemunya juga jalan. Oh ya tahun depan mereka mau bikin toko kue sendiri. “Member Baking Fun nanti yang supply kuenya mbak”.

Acaranya fun. Karena selain ketemu, latian bareng, ngomongin resep ini itu, juga topotoan (teteup eksis ya ibu, mbak.. agag..) Trus potluck de. Nah ini dia yang sewru. Kebayang donk kalau masing-masing member yang dateng bawa satu jenis makanan atau kue…?! Hasilnya…?! Pulang latian bawa berkat semua agag… “oleh-oleh keluarga dirumah mbak Eja”. Ya…. soalnya kalau mam ditempat gak entek, salah kesuwen. “Sing ndek omah wes telpon lak balik mbak” :D *boooowh agagag…

Gimana…??? Sewruuuu kaaaaan….?!? :) Aioooo di klik Facebooknya. Cari Baking Fun Jember, trus gabung deh. Atau mau tanya-tanya bisa hubungi Mbak Indah 081234742345 atau Mbak Nina 08170801311. Gabung disini gratis kok. Apah…??? Saya…??? Saya sudah angkat centong Ibu, Mbak.. alias sudah ampun agagag… Biar saya umek sama Jember Banget dot COM ae wes ya :D

Makasih Mbak Indah sang Bendahara, Mbak Nina Ibu Ketua.. dan Semuanya. Suwun juga saya sudah dibawain kotakan. Kue ne wuakeh sampe kotaknya gak isa ditutup :D . Sampe bingung siapa yang mau makan agag.. Sukses Selalu Baking Fun…!!!

Salam.
Eja

Potluck
Kompak selalu
Fun selalu...
Latian Bareng..
Mbak Deasy + Mbak Nina (kanan)
Sewruuuuu...!!

Sumber foto : Koleksi pribadi

Share

Kaki-5 Salah siapa…???

Sudah lama saya gelisah dengan pemandangan disepanjang Jl.Gajah Mada. Pedagang kaki lima alasanya. Trotoar yang seharusnya digunakan para pejalan kaki akhirnya beralih fungsi jadi etalase dadakan. Gemes liatnya. Jalan Gajah Mada yang indah itu jadi kumuh.

Tepat di tengah kota, adem karena pohon yang rindang. Mungkin itu jadi satu alasan JL.Gajah Mada jadi pilihan favorit. Kalau lewat jalan itu saya cuma bisa bathin dalam hati. Apa gak ada yang perduli sama keindahan jalan Gajah Mada ya..?! Bapak Ibu Pejabat kalau lewat apa gak gemes seperti saya ya..?! Apa saya aja yang terlalu pusing mikirin yang bukan urusan saya ya..?! :D

Ya bukanya sok sok an jadi orang yang perduli. Tapi kalau bukan kita siapa lagi…?! Nanti kalau tiba-tiba ada penertiban lak kisruh..!! Dan memang seperti itu bukan…?!? Belum lama ini saya sempet bingung mau beli pisang buat selametan, di pasar tanjung lagi kosong, ingetnya di pasar sabtuan ada, tapi kan pedagang disitu dipaksa pindah sama petugas (masuk koran segala). Untungnya di gebang juga banyak pedagang pisang, akhirnya dapet deh pisang segambreng buat selametan agag…

Balik ke soal pedagang kaki lima. Memang bukan cuma di jalan Gajah Mada aja sih, dimana-mana pedagang kaki lima ada kok. Masalahnya selalu sama dari dulu. Kalau udah berjamur, wuakeh sing dodolan, bertahun-tahun, sampe bangunanya semi permanen, baru deh rame. Griduh sing arep nertibno.

Kalau dagangnya sore sampe malam, trus gak permanen mungkin masih ok lah. Halaman toko yang tutup jadi pilihan mereka jualan. Biasanya sih sing dodolan go goreng dan semacamnya itu.
Trus sing dodolan buah ndek ngarepe ex brigif…?? saya sih suka… soalnya jadi nggak perlu ke pasar atau supermarket kalau mau beli buah :D Lagian pedagang buah disitu rapi dan bersih kok. Kalau lewat situ saya seneng, meskio perak ndelok buah teko adoh :P agagag….

Trus…??? Trus nubruk :P Ya nggak ada yang salah sama mereka yang mengais rejeki di sepanjang jalan itu. Tapi kan harusnya ada aturan yang jelas… penjual apa aja yang boleh, dari jalan apa sampe mana batasnya. Nah ini yang penting, gak tiap jalan bisa dipake jualan (creme wes agag). Jam brapa buka sampe jam berapa tutup.Trus jualanya yang rapi jok rombuh… CATET : JOK ROMBUH agagag… Contohnya ya penjual buah itu tadi.

Kalau tiba-tiba ada petugas dateng trus ditertibno, trus pake acara tukaran yak apa pas…??? salah siapa lek wes ngunu…?!?

Yang jualan nggak merasa salah, karena udah lama dagang disitu. Bisik-bisik yang beredar, tiap harinya juga setor sejumlah uang sama petugas (petugas betulan atau preman saya juga gak tau). Otomatis mereka merasa aman dan diijinkan jualan meski tidak tertulis. Kalau mereka, para pedagang salah, kan seharusnya dari pertama kali gelar lapak sudah ada petugas yang datang, ngasih tau kalau dilarang jualan. Ya kasih taunya nggak sekali dua kali lah. Bukanya setelah sekian lama dodolan, baru di tertibno. Yo pantes ae ngamuk.

Nah kalau dari petugas….??? “cuma menjalankan tugas dari atasan” Bapak Ibu atasan… Bagaimana ini …??? :)

Saya cuma rakyat biasa yang mungkin cuma bisa ngomong dan protes. Ndak ngerti bagaimana kebijakan dan proses yang sebenarnya dijajaran elite pemerintahan. Jadi mohon maaf sebelumnya. Ya mungkin saja Bapak Ibu sibuk dengan hal yang lebih besar, yang lebih penting dan harus lebih dulu diselesaikan.

Meski ngatur pedagang kaki lima gak mudah, contoh kasus di sepanjang Jl.Samanhudi (gak ri mari ket mbiyen). Saya yakin masih ada pihak yang perduli dengan keadaan ini. Yang masih punya “rasa”. Yang masih sensitif. Yang cinta Jember. Yang ingin Jember lebih baik dan baik lagi. :)

Salam.
Eja

Sumber foto : Koleksi pribadi

Share
Return top